Welcome to my blog !!!

Welcome to my blog !!!

Blog ini membahas tentang keperawatan, kebidanan, serta hal - hal umum lainnya...

Senang sekali jika anda mau berbagi pendapat dengan saya disini... ^^

Kamis, 10 Mei 2012

MANAJEMEN CARE

Manajemen keperawatan merupakan pengelolaan aktivitas keperawatan oleh manajer keperawatan, melalui kegiatan manajerial terhadap perawat pelaksana. Kepuasan kerja perawat perlu mendapat perhatian serius dari pihak manajemen rumah sakit, karena perawat merupakan karyawan terbesar yang menjadi ujung tombak pelayanan. Kepuasan kerja yang  dirasakan perawat diharapkan akan memberikan dampak terhadap kualitas kinerja.
Managed care mengacu pada berbagai teknik untuk mempengaruhi perilaku klinis dari penyedia layanan kesehatan dan atau pasien, seringkali dengan mengintegrasikan pembayaran dan pemberian perawatan kesehatan. Tujuan keseluruhan dari perawatan yang dikelola adalah untuk menempatkan control administrative terhadap biaya, kualitas, atau akses ke pelayanan perawatan kesehatan di populasi tertentu dari pendaftar tertutup.

Kapitasi Manajemen Care
Kapitasi melibatkan membayar jumlah dokter, calon tetap untuk setiap pasien terlepas dari biaya merawat pasien. Organisasi penyedia pilihan melibatkan  pengaturan antara dokter dan pembeli dimana dokter setuju untuk menawarkan diskon dari biaya yang biasa atau biaya dalam pertukaran untuk menyediakan layanan kesehatan bagi kelompok pasien. Contoh lain dari perawatan yang dikelola termasuk asosiasi praktek individu, organisasi pemeliharaan kesehatan, dokter / rumah sakit asosiasi, dan organisasi penyedia eksklusif.
Kapitasi adalah salah satu contoh dari praktek keperawatan dikelola yang berusaha untuk mengendalikan biaya perawatan kesehatan. Beberapa praktek perawatan dikelola berusaha mempengaruhi kualitas perawatan. Sebagai contoh, pedoman klinis yang bertujuan untuk mengubah manajemen klinis masalah kesehatan tertentu (misalnya, pengobatan hipertensi) juga umum praktek perawatan dikelola.
Managed care disusun sekitar berbagai insentif untuk mendorong praktek biaya efektif obat – obatan, dan untuk meminimalkan variasi dalam pola – pola praktek klinis. “Efisiensi” disini berarti menyediakan produk, dalam hal ini perawatan kesehatan kasus, sementara sumber daya meminimalkan digunakan, paling sering dolar. Paling sering, efisiensi dimaksimalkan dengan meningkatkan produktivitas sementara memperbaiki biaya. Oleh karena itu, managed care dapat menciptakan tekanan untuk berbuat lebih banyak dengan lebih sedikit : waktu kurang per pasien, obat – obatan lebih murah, dan lebih sedikit tes diagnostic dan perawatan mahal.
Moneter insentif sering digunakan untuk mempengaruhi  perilaku dokter, dan mungkin termasuk dokter yang mempraktikkan kedokteran bermanfaat hemat dengan menawarkan imbalan keuangan, seperti bonus, bagi mereka yang memberikan perawatan yang paling hemat biaya. Mereka yang melakukan prosedur terlalu banyak atau tidak efisien biaya dengan cara lain mungkin akan dihukum, seringkali dengan bonus pemotongan atau bagian dari pendapatan. Nonmoneter bujukan untuk membatasi perawatan mengambil bentuk membawa tekanan teman sebaya, atau tekanan dari atasan, untuk menanggung pada mereka yang gagal memperhitungkan kesejahteraan keuangan majikan mereka. Insentif moneter dan non moneter meningkatkan kepedulian etis yang dokter mungkin kompromi advokasi pasien untuk mencapai penghematan biaya. Sebuah keprihatinan terkait etika berkaitan dengan efek perawatan dikelola pada hubungan dokter-pasien. Banyak khawatir bahwa managed care akan merusak hubungan dokter-pasien dengan mengikis kepercayaan dokter mereka, mengurangi jumlah waktu dokter menghabiskan waktu dengan pasien, dan membatasi pasien akses pasien ke dokter.

Apa dampak manajemen care terhadap hubungan antara dokter dan pasien ?
Managed care dapat mengubah hubungan antara dokter dan pasien dalam berbagai cara. Pertama, mungkin mengubah cara dimana hubungan tersebut mulai dan berakhir. Kesehatan organisai pemeliharaan, misalnya, hanya membayar untuk perawatan yang diberikan oleh dokter mereka sendiri. Kelompok penyedia disukai membatasi akses ke dokter dengan membayar persentase yang lebih kecil dari biaya perawatan ketika pasien pergi ke luar jaringan. Pembatasan ini membatasi kemampuan pasien untuk membangun hubungan dengan dokter yang mereka pilih. Pemutusan hubungan dokter-pasien dapat juga terjadi tanpa memilih pasien. Sebagai contoh, ketika majikan pergeseran rencana kesehatan karyawan mungkin tidak memiliki pilihan tetapi untuk memutuskan hubungan dengan dokter mereka.
Selain itu, beberapa bentuk perawatan yang dikelola menciptakan insentif keuangan untuk dokter untuk menghabiskan waktu lebih sedikit dengan setiap pasien. Sebagai contoh, di bawah dokter penyedia pengaturan disukai mengimbangi dikurangi biaya untuk layanan dengan melihat labih banyak pasien. Hal ini mengurangi waktu yang tersedia untuk membahas masalah pasien, mengeksplorasi pilihan perawatan, dan mempertahankan hubungan yang bermakna denga pasien.
Akhirnya, dikelola pengaturan perawatan sering control akses ke dokter spesialis, sehingga membatasi kebebasan pasien untuk memilih penyedia layanan dan memperoleh layanan medis yang mereka inginkan. Hal ini terjadi, misalnya, di organisasi pemeliharaan kesehatan dimana dokter perawatan primer berfungsi sebagai “penjaga gerbang” yang mengontrolisasi rujukan pasien ke dokter spesialis. Kritik klaim perawatan yang dikelola bahwa hal ini akan menurunkan kualitas pelayanan, sementara para pendukung percaya bahwa fungsi gatekeeping menghasilkan manfaat seperti mengurangi efek iatrogenic, mempromosikan peninjauan ketat standar keperawatan, dan menekankan teknologi rendah, perawatan berorientasi layanan.
Dampak keseluruhan dari perawatan yang dikelola tetap diperdebatkan secara luas. Pendukung berpendapat bahwa hal itu telah meningkatkan efisiensi, meningkatkan standar keseluruhan, dan menyebabkan pemahaman yang lebih baik tentang hubungan antara biaya dan kualitas. Mereka berpendapat bahwa tidak ada korelasi, yang konsisten langsung antara biaya perawatan dan kualitas, menunjuk ke sebuah penelitian tahun 2002 Institut Juran yang memperkirakan bahwa “biaya kualitas yang buruk” disebabkan oleh jumlah berlebihan, penyalahgunaan, dan limbah sampai 30 persen dari semua pengeluaran kesehatan perawatan langsung. Praktek muncul dari kedokteran berbasis bukti yang digunakan untuk menentukan kapan pengobatan berbiaya rendah mungkin sebenarnya lebih efektif.
 

0 komentar:

Poskan Komentar